Alay – Anak Layangan – Anak Lebay

Posted on 15 January 2010. Filed under: Community, Personality | Tags: , , , , , , |

Tadi itu saya hanya iseng-iseng googling cerita-cerita lucu, ternyata terus nyasar ke Kaskus dan langsung nyasar ke threat debat Indonesia – Malaysia. Ngga tahu gimana ceritanya (males baca komen yang ribuan di Kaskus itu) tahu-tahu koq nyasar ke postingan bahwa Alay tidak sama dengan ABG, dan penjelasan makna alay adalah seperti yang saya lampirkan di bawah ini. Lumayan menarik karena ada bahasa SMS yang sering mereka gunakan. Terutama ketawa xixixi… atau qiqiqi… itu ciri -ciri khas alay….🙂 Jadi ati-ati kalau ngetik dua jenis kata itu…

Di bawah ini saya kopaskan artikel dari Kaskus itu.
Tolong diingat sekali lagi, ini kopas dari Kaskus, bukan tulisan saya. Sekedar memberikan info apa yang disebut dengan Alay itu.

27-06-2009, 12:01 PM, CLouDCoNeT , kaskus maniac.

Penelusuran gw ttg ALAY…
Halo teman-teman, buat iseng-iseng aja nih gue mau membahas tentang alay, kayanya lagi booming banget sih mereka. Selain booming di dunia nyata, mereka juga booming di dunia maya, ya seperti misalnya facebook ini nih. Sekedar melihat ke belakang, kayanya pertama-tama kita mesti tau dulu pengertian alay tuh apa. Alay pada dasarnya memiliki arti Anak LAYangan. Mungkin kata alay itu ada karena ada segerombolan anak kampung yang gayanya gitu deh, terus rambutnya merah, kaya orang keseringan main layangan. Kalo orang keseringan main layangan kan rambutnya merah kena matahari, ya merahnya merah kaya gitu. Ngecatnya juga nggak ngerti tuh pake cat apa, mungkin cat tembok, cat air, cat minyak, atau jangan-jangan cat woman?

Kalo dilihat sekarang, kayanya kepanjangannya alay tuh mesti diupdate deh. Menurut gue sih Anak LAYangan udah nggak cocok lagi. Udah ketinggalan jaman. Menurut gue, yang lebih cocok tuh Asu LAYangan, alias anjing layangan, yaitu anjing-anjing yang suka main layangan. Karena mereka semua udah kaya anjing, bahkan anjing aja kalah anjingnya sama alay. Bayangkan, membaca tulisan atau sms dari alay, membutuhkan waktu yang cukup lama. Susah banget dimengerti, hurufnya sama bahasanya.

Huruf yang mereka pake nggak lazim banget. Allah aja waktu bikin Al-Quran nggak gitu-gitu amat kok hurufnya. Nah ini kaya gini nih. Ini kan namanya menentang Tuhan, ya nggak sih? Contohnya nih ya : “W 9Hy D! HuMZzZ. . . ? ? ?” Artinya : Gue lagi di rumah. Sebenernya, kalo kita tulis dengan normal, it’s so simple. Gue di rumah. Tapi yang ini, udah simpel maunya malah jadi ribet. Udah gitu, pake tanda bacanya ngaco pula. “Gue di rumah.” itu kan merupakan statement, alias kita menyatakan bahwa kita itu ada di rumah. Jadi kalimat itu bisa diselesaikan dengan tanda baca berupa titik. Tapi mereka beda, malah pake “. . . ? ? ?” So, what’s that? Lo mau ngomong, apa lo mau nanya lagi sih? Kaya gini nih yang bikin bacanya ribet, orang harusnya bisa baca beberapa detik, karena keanehan tulisannya, jadi perlu sekitar beberapa menit buat ngerti.

Terus gue mau bahas sedikit masalah style. Yang pernah gue liat sendiri nih secara langsung, waktu itu gue lagi mau berangkat kuliah. Terus di jalan ada beberapa anak STM sih nih kayanya. Mereka juga lagi mau berangkat sekolah. Ada satu orang yang gue liat nih gayanya kok melenceng banget dari gaya orang-orang normal. Gayanya petantang-petenteng banget. Jalan bertiga, dia di tengah sambil ngerokok gitu ceplas-ceplos bae. Rokoknya super tuh gue hafal banget baunya. Pertama gue liatin nih anak dari atas. Topi model New Era gitu, tapi kayanya sih ini palsu banget bos. Udah gitu ditekuk ke atas, topinya miring ke kanan. Rambut, emo nggak, mohawk nggak, gondrong nggak, botak nggak, keren pun, NGGAK KEREN SAMA SEKALI. Mukanya, gue nggak bisa sebutin ciri-cirinya, karena gue nggak mau menambah dosa. Kuping kiri kanan pake tindikan, tapi nanti paling pas sampe sekolah dicopot.

Gue menurunkan kepala gue sedikit. Sekarang gue liatin bajunya. Bajunya tuh ngepres banget. Kecil banget sampe ngatung gitu. Oke sih, karena emang badannya kurus gitu. Terus dalemannya, gue agak-agak lupa, yang jelas kaos warna-warni gitu deh. Nggak matching lah pokoknya. Yang lebih parah lagi, udah tau baju kecil banget, celananya gombrong parah gitu. Gombrongnya nggak tanggung-tanggung, hampir segede tiang flyover. Udah tau celana gombrong, masih aja dimodifikasi, dibikin ngatung gitu. Kaos kaki warna item, terus tingginya hampir sebetis. Sepatunya, model-model yang dijual di pasar gitu kayanya, cuma dicat sama ditulisin apa gitu, biar tambah keren kali. Menurut kalian, kalo baju kecil banget gitu, terus celananya gombrong, pantes nggak sih? Kalo menurut gue sih nggak. Dan dengan penuh rasa percaya diri, si anak STM itu ngegodain mbak-mbak cakep yang lagi mau berangkat kerja. Ya Allah, ampunilah anak ini, semoga amal ibadahnya tidak kau terima, amin. Sejujurnya, gue tuh pengen banget tau deh, mereka itu trendsetternya siapa sih? Terus kiblat fashionnya ke arah mana? Dan yang terakhir, yang paling pengen gue tau tentang si anak STM ini, pas dia lagi ngaca sebelum berangkat ke sekolah, dengan pakaian yang kaya tadi, apakah dia akan bilang dia ganteng?

Sekarang gue mau bikin kamusnya nih, menurut perbendaharaan kata yang gue ketahui aja ya, nanti kalo ada yang kurang lengkap, menyusul deh. Ini gue nulisnya kata awalnya dulu, terus baru kata hasil modifikasi alaynya, terus ngacak gitu nggak sesuai dengan alfabet, okayyy.

Gue : W, Wa, Q, Qu, G
Lo : U
Rumah : Humz, Hozz
Aja : Ja, Ajj (Ajj bacanya apa ya?)
Yang : Iank/Iang, Eank/Eang (ada juga yang iiank/iiang)
Boleh : Leh
Baru : Ru
Ya/Iya : Yupz, Ia, Iupz
Kok : KoQ, KuQ, Kog, Kug
Nih : Niyh, Niech, Nieyh
Tuh : Tuwh, Tuch
Deh : Dech, Deyh
Belum : Lom, Lum
Cape : Cppe, Cpeg
Kan : Khan, Kant, Kanz
Manis : Maniezt, Manies
Cakep : Ckepp
Keren : Krenz, Krent
Kurang : Krang, Krank (Crank?)
Tau : Taw, Tawh, Tw
Bokep : Bokebb
Dulu : Duluw (Dulux aja biar bisa ngecat rumah)
Chat : C8
Sempat : S4
Telepon : Tilp
Ini : Iniyh, Nc
Ketawa :xixixi, haghaghag, w.k.k.k.k.k., (bacanya apa coba tolong jelaskan)
Nggak : Gga, Gax, Gag, Gz
Hai : Ui (Apa Ui? Universitas Indonesia?)
SMS : ZMZ, XMX, MZ (oh god…)
Lagi : Ghiy, Ghiey, Gi
Apa : Pa, PPa (PPa ???)
Tapi : PPi (sama aja kaya yang diatas, asu)
Mengeluh : Hufft
Sih : Siech, Sieyh, Ciyh (nggak sekalian aja Syekh Puji)
Dong : Dumz, Dum (apa Dumolit?)
Reply : Repp (ini yang paling sering ditemukan di dunia maya)
Halo : Alow (menurut kalian, apakah kita teletubbies?)
Sayang : Saiank, Saiang
Lucu : Luthu, Uchul, Luchuw
Khusus : Khuzuz
Kalian : Klianz
Add : Et, Ett (biasanya minta di add friendsternya)
Banget : Bangedh, Beud, Beut (sekalian aja baut sama obeng)
Nya, contoh : misalnya, jadi misalna, misal’a, misal.a
Imut : Imoetz, Mutz
Loh : Loch, Lochkz, Lochx
Gitu : Gtw, Gitchu, Gituw
Salam : Lam
Kenal : Nal (buset irit karakter banget)
Buat : Wat, Wad
Cewek : Cwekz
Cowok : Cwokz
Karena/Soalnya : Coz, Cz
Masuk : Suk, Mzuk, Mzug, Mzugg
Punya : Pya, P’y
Pasti : Pzt
Anak : Nax, Anx, Naq (ko-naq?)
Cuekin : Cuxin
Curhat : Cvrht (anjing ini bahasa rusia apa?)
Terus : Rus, Tyuz, Tyz
Tiap : Tyap
Kalau : Kaluw, Klw, Low (oh maann…)
Setiap : Styp
Main : Men
Paling : Plink, P’ling
Love : Luph, Luff, Loupz, Louphh
Makan : Mumz, Mamz
Yuk : Yuq, Yuqz, Yukz
Lupa : Lupz
Udah : Dagh
Kamu : Kamuh, Kamyu, Qmu, Kamuwh
Aku : Akyu, Akuwh, Akku, (Asu)
Maaf : Mu’uv, Muupz, Muuv
Sorry : Cowwyy, Sowry
Siapa : Sppa, Cppa, Cpa, Spa
Kakak : Kakagg

Sumber kata-kata ini gue dapet dari pengalaman gue sendiri, misalnya, ada orang nggak jelas yang tiba-tiba sms gue kaya gitu, atau gue liat di facebook orang, atau pas dulu masih main friendster, terus sama gue baca di koran, kalo lagi iseng coba deh baca Warta Kota halaman paling belakang, sama Kompas Muda yang setiap hari Jumat. Itu isinya sms-sms dari kaum mereka yang mau curhat, kalo nggak minta tampilin fotonya artis kesukaannya dia. Ada lagi yang lebih bego, ada juga yang minta nomer hp nya artis.

Oh iya, ini nggak ditulisnya kaya gini nih, biasanya ditulisnya pake huruf gede kecil yang bikin kita keliatan pinter, soalnya kita kalo keseringan baca tulisan dari mereka pasti kita pake kaca mata, jadi keliatan pinter. Ditulisnya juga nggak pake huruf biasa nih, ada juga yang pake angka.

A : @, 4, /\
B : 8
C : (
D : l>
E : €, 3
G : 9, 6
H : #
I : !
J : 7
K : l<
O : ()
R : 12
S : $, 5
T : 7 (7 bisa buat T sama J)
V : \/
W : \/\/
Z : 2

Sebenernya gampang banget sih kalo kita mau bikin tulisan kita jadi kaya alay. Kita ganti aja, misalnya kita mau nulis anak, kita tulisnya jadi anagg kalo nggak anaq, pokoknya mereka kalo nulis kata yang akhirannya k, biasanya diganti sama g kalo nggak q, kalo misalnya g, g nya itu harus dua, jadi gg.

Ini masih belum final version ya, nanti gue cari info lagi buat update, tapi sementara gini dulu ya friends. Semoga kalian bisa lebih berhati-hati dan tidak terjerumus ke jurang ke-alay-an. Amin.

Quote:
Originally Posted by genocide63 View Post
————————————————–
Mereka itu korban media massa gan..
jadi media massa tuh sering menampilkan gambaran-gambaran Ideal tentang orang kaya, anak gaul, Anak muda jaman sekarang, dsb dalam muatan mereka..
nah, no offence yah berdasarkan pengamatan ane, rata-rata para alay datang dari level ekonomi bawah dan tingkat pendidikan yang kurang maju, jadi informasi di media massa itu mereka serap begitu aja tanpa di telaah dulu
nah, berhubung mereka terlalu terkena pengaruh media massa, mereka kepingin menjadi sosok “IDEAL” a.k.a GAUL yang ditampilkan di media massa..
nah berhubung perjalanan menuju sosok IDEAL a.k.a GAUL itu mereka terhambat faktor ekonomi (no offence) dan pendidikan jadi terbentuklah rasa FRUSTASI (gaul gak kesampean, yang jadinya salah kaprah dalam mengartikan gaul) yang disebut2 ama juragan semua ALAY!!!

yah, mereka sok asik n sok gaul gitu deh, paling gak tahan liat tingkah n gayanya..
setuju gak kalo siapin proyektor yang gede terus siarin FASHION TV di depan mereka semua???

btw, postingan gw referensinya dari kul soskom gw, hehehe…

Jgn berpikiran klo faktor yg mendominasi alay2 tsb adalah dari tulisan..
dari isi thread iini gw liat kok byk yg ngeliatnya dari tulisan doank.. GAYA KAMPUNG mereka jg turut berpartisipasi bro…

11 Responses to “Alay – Anak Layangan – Anak Lebay”

RSS Feed for Imajinar Comments RSS Feed

hihihi….lha terus definisi alay itu apa kang…kok jadi binun….apa sekelompok manusia yg jadi korban mode tapi gak mampu secara ekonomi gichuu….ih lutju dech….hiyaaaa melu2:mrgreen:

Ini sebetulnya definisi yang diberikan oleh kaum yang merasa sudah mapan terhadap kaum di bawahnya. Menurut saya ini adalah full pelecehan terhadap golongan kurang mampu. Padahal golongan yang mampu-pun kadang meniru gaya golongan lebih mampu lagi. Sebagai contoh saya pernah melihat ada mobil Avanza yang diberi sound system seharga 200 juta. Ini kan pingin niru gayanya orang-orang yang naik Alphard dan pakai sound system yang sama. Ngga beda dengan gayanya alay tadi. Padahal harusnya kan dihargai usaha mereka untuk bisa merasakan kelas dia atasnya. Jadi dimanapun tetap akan ada pelecehan dari kaum yang lebih mampu terhadap kaum yang kurang mampu. Entah dari sisi pengetahuan, politik, finansial, fisik dan lain-lain.

Membaca tulisan alay sungguh bikin sakit mata, semoga aja tak sakit jiwa😆

Iya mbak… tadi saya juga udah periksa mata ke dokter…🙂

mas lambang jgn ribet dan panjang artikelnya.
kok sperti di blog IA ya wlaupn lucu tp ribet..

au maunya masuk blog ini nyantai dan nenengin

masih mau di complaintkan?

Wah iya, complaint dari pelanggan harus diperhatikan. Mendingan baca tutorial insert flash itu. Bagus lho…

”akuwh macieeehhh binuuunntzzz AmaH deFieniesie Alay”….haha bercanda ” aku masih bingung sama definisi ‘alay’ ”..emang bener sih orang ‘alay’ rada gak kayak orang biasa.menurut ku sih mereka korban mode,korban style,korban tidak pede, korban lingkungan lah (jyahahaha kayak apa aja).mereka korban tidak pede karena mereka tidak percaya diri dengan apa yang dimilikinya dan akhirnya mereka meniru yang mereka anggap keren.padahal dia gak pantas banget pake (misal) baju itu.tapi biar keren (poser deh jadinya).tapi kita juga jangan ngejelek-jelekin mereka dengan ejekan yang berlebihan juga.mereka kan juga punya hak untuk meng-ekspresikan dirinya kayak apa. yang penting mereka gak ngerugi’in kita dan kita gak niru mereka lah..jadi kebebasan berekspresi mereka yang kurang lazim dilihat orang.itu sih menurut ku.haha

Ya biasalah… ada sebagian orang yang suka menghakimi orang lain…🙂

menurut saya itu cuma gaya2an anak2 muda. namanya juga masih muda pasti deh suka buat yang aneh2 dan lain sendiri. biarkan saja. selama tidak merugikan. biar bagaimanapun itu merupakan suatu bentuk kreativitas. coba aja lihat di Jepang, gaya pakaian anak2 mudanya. Harajuku begitu kan? Toh, semakin mereka dewasa semua itu akan ditinggalkan. Dan, kalau kita perhatikan,setiap era pasti ada saja hal2 baru dari anak2muda. era 80-an musimnya ini. era 90-an musimnya anu.

Iya mbak. Mereka kan sedang mencari identitas. Kalau saya dulu malah pakai model rambut kribo… biar lain dari yang lain…🙂

btw, karena saya suka nulis cerpen utk abg, saya juga sering menggunakan kata : xi xi xi…yup, coz. waduh, apakah saya termasuk alay? Padahal kan gaya pakaian saya nggak spt mereka. He he he….

Hehe… ngga ngaruh gaya pakaiannya… yang penting kelakuannya mirip apa ngga?🙂

satu lagi, kalo ngetik SMS juga nggak bisa nulis spt itu. malah bingung sendiri. hi hi hi…..

Jari-jarinya malah bisa kusut…🙂

Lha itu mah simbol perlawanan anak2 muda terhadap kemapanan senior2nya. Dulu waktu kita junior juga pernah ngalami ada makhluk hidup yang sama antiknya. Hi Hi Hi . Ingat nggak waktu jaman2nya bahasa gaul yang kamusnya dibuat sama Debby Sahertian kalo nggak salah. Yah itulah anak muda men… Di semua jaman juga ada, di negara lain juga sama nggilaninya

Hihi… ngga komen ah…😆

sori nih sblmnya…
tp kok artikelnya jd ga menjelaskn tentang definisi alay ya…

lebih ke org yg benci sama seseorang trus d ungkapin ke org lain lewat tulisan.

artikel ini lebih banyak ngehina orgnya di bandingin ngasih informasi apa itu alay, dan ga terlihat iseng2nya, artikel ini keliatan bgt di tulis sepenuh hati, ngejelekin orgnya jg spenuh hati.

Kalau dibaca dengan lebih cermat, artikel ini adalah klipping dari artikel yang ada di Kaskus. Isinya justru untuk menegaskan bahwa pelecehan kepada kaum Alay itu adalah salah besar. Coba baca komen saya yang paling atas. Saya yakin setelah membaca komen saya yang paling atas itu Anda akan memiliki pemahaman baru tentang artikel ini. Gimana… ada komen lain?🙂

matang juga jawaban dari mas, seperti sudah lama dalam pikiran anda….
nah anda sendiri termasuk kaum yang mana kaum yang lebih mampu atau kaum yang kurang mampu…..heeeee…..

Menyesuaikan keadaan aja koq…🙂

Ya nih,kya nelen kodok ja baca tlsan alay tuh…nyangkut2 dtnggorokan..he..he..he


Comments are closed.

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: